Full Day School Mendikbud

Tujuan alasan manfaat full day school yang mengungkapkan oleh Mendikbud Muhadjir Effendi menyerupai gosip yang dilansir dari suatu Kompasiana antara lain yaitu membentuk huruf siswa sebagaimana yang diamanatkan pada Nawa Cita yang merupakan visi Presiden Joko Widodo.

Serta juga dalam rangka untuk supaya siswa bisa lebih fokus belajar, menghindarkan dari tawuran, kenakalan remaja, dan paham radikal.

Pro kontra perihal pelaksanaan teknis sekolah sehari penuh full day school Program Full Day School Mendikbud

"Dengan sistem full day school ini, secara perlahan anak didik akan terbangun karakternya dan tidak menjadi liar di luar sekolah ketika orangtua mereka masih belum pulang dari kerja,"

Demikian dikatakan oleh Muhadjir dikala melontarkan perihal full day school tersebut beberapa waktu lalu.

Kontroversi Sekolah Sehari Penuh


Pendidikan dasar dan menengah masih keteteran menghadapi pesatnya kemajuan zaman. Untuk membenahi huruf generasi muda, Mendikbud gres ini menyarankan biar sekolah negeri maupun swasta mulai memakai sistem full day school.

Menurutnya diharapkan restorasi pendidikan terutama pada level SD dan SMP alasannya yaitu pada tahap itulah huruf anak bisa terbentuk. Full day school dipandang bisa menjadi salah satu solusi untuk membangun generasi penerus berkualitas.

Rencana tersebut mengundang pro dan kontra di masyarakat. Pihak yang pro menyampaikan bahwa dengan adanya full day school sanggup membantu orang bau tanah yang bekerja. Mereka sanggup fokus bekerja, sementara kegiatan anak sanggup terkontrol oleh sekolah. Saat ini memang banyak sekolah yang memperlihatkan kurikulum full day school,bahkan dalam bentuk sekolah berasrama (boarding school).

Kegiatan siswa selama 24 jam dipantau oleh pihak sekolah. Dan realitanya, banyak orang bau tanah yang berminat untuk menyekolahkan anak ke boarding school walau harus membayar mahal.

Guru bukan hanya mengurus murid-muridnya di sekolah, tapi juga mempunyai suami, istri, atau anak yang harus diurus alias perlu diperhatikan. Kalau guru harus stand by di sekolah hingga sore, tentunya suami, istri, anak mereka akan protes.

Dengan kegiatan berguru yang tidak hingga sore saja, guru banyak yang pulang sore alasannya yaitu harus melaksanakan kiprah lain, menyerupai menjadi wakil kepala sekolah, pembina ekstrakurikuler, wali kelas, atau menyusun manajemen pembelajaran.

Selain guru, siswa juga berpotensi mengalami kebosanan atau stres alasannya yaitu dikurung sepanjang hari di sekolah, apalagi jikalau acara yang dilaksanakan sekolah kurang menarik atau kurang variatif.

Waktu bermain anak juga menjadi berkurang. Untuk mengisi kegiatan berguru pasca berguru sekolah, anak juga berguru atau mengaji pada sore hari di TKA/TPA/ Madrasah Diniyah.

Dan ini yaitu merupakan sebagian dari kelebihan kekurangan full day school.

Hal ini sanggup menjadikan siswa merasa abnormal dengan lingkungan tempat tinggalnya, merasa minder, tidak mau bergaul, dan tertutup terhadap tetangganya walau di sekolah anak tersebut mungkin mempunyai banyak teman.

Bagi sekolah memberlakukan sistem dua shift (belajar pagi dan siang), penerapan full day school tentunya akan menjadi hambatan alasannya yaitu mereka mengalami keterbatasan tempat dan ruang guru. Siswa yang jarak dari rumah ke sekolahnya jauh tentunya juga akan mengalami hambatan alasannya yaitu ia hingga rumah bisa waktu maghrib. Hal ini tentunya mengakibatkan kelelahan bagi anak.

Sebagian ahli pendidikan menilai bahwa rencana Mendikbud menerapkan full day school sebagai besar bentuk kekeliruan dalam menyikapi pendidikan dan persekolahan. Seolah-olah pendidikan identik dengan persekolahan, padahal pendidikan jauh lebih luas dari persekolahan. Pendidikan sanggup dilakukan di rumah, sekolah, dan di lingkungan masyarakat. Dengan demikian, sekolah hanya menjadi salah satu unsur dalam pendidikan.

Banyak bukti empirik memperlihatkan bahwa orang-orang sukses bukan hanya orang yang mempunyai prestasi akademik yang baik di sekolah, tetapi yang mempunyai keterampilan hidup (life skill)yang bagus.

Kebijakan penerapan full day scholljuga berpotensi tidak sinkron dengan kebijakan pemerintah kawasan tertentu, contohnya di Kabupaten Purwakarta Jawa Barat, dimana kegiatan berguru siswa dimulai dari jam 06.00 hingga dengan 12.00.

Setelah itu, siswa pulang ke rumah membantu orang tua, menyampaikan makan hewan ternak, atau melaksanakan acara lainnya. Berdasarkan hal tersebut, penerapan full day scholl tentunya harus mempertimbangkan banyak sekali hal, menyerupai kondisi sekolah yang beragam, kondisi guru, kondisi siswa, dan kebijakan kawasan setempat. (kompasiana)

0 Response to "Full Day School Mendikbud "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel